Beyond Idol : Najwa Shihab & Ibrahim Assegaf (The Reason Why I Love This Couple)

Beyond Idol : The Reason Why I Love This Person/Couple adalah postingan berantai seperti yang dijanjikan di postingan sebelumnya. Di sini aku bakalan cerita sosok/couple yang aku sangat sangat suka sama mereka, udah bukan kagum lagi and all of them are beyond idol. Untuk sesi terakhir ini aku bakalan bahas mereka mereka yang udah nikah cukup lama, jurnalis melawan bersama pengacara, Najwa Shihab dan Ibrahim Assegaf.

Caution, this may contained some videos which could cause some problem either with your phone or computer, but whatever. Let’s get started.

Kalo Najwa Shihab, kita semua udah pada tau lah ya dia siapa. Sosok jurnalis dan presenter yang paling ditakuti oleh politikus politikus nakal yang sebal dibawelin terus sama dia.

Tapi, Ibrahim Assegaf? Have you ever heard about him??? No??? Okay, here you go.

Najwa Shihab ini lebih banyak orang yang tahu dan wajar aja sih. Padahal sebagian gak tahu, kalo dia udah bersuami dan aku yakin, pasti pada gak tau juga nama suaminya berikut tampangnya. Yap, Ibrahim Assegaf itu tadi.

Padahal Ibrahim Assegaf ini lumayan reputable loh buat seorang pengacara, even dia pernah jadi wartawan supaya bisa memproteksi memahami pekerjaan sang istri– yaa ujung ujungnya balik lagi sih jadi pengacara. Pernah dengar Assegaf Hamzah & Partners? Ya itu dia salah satu partnernya!! Sedikit gosip (padahal beneran), Fathia Izzati juga kerja loh di sana (sekarang udah ga kerja lagi di sana, resign kayaknya).

Oke oke, sekarang aku bahas soal Najwa Shihabnya dulu nih secara individual. Selain jurnalis dan presenter, dia juga anaknya pemuka agama yang paling terkenal itu loh, Quraish Shihab. Dimana pemahaman agamanya itu 11:12 ademnya dengan Gus Dur, gak kayak penceramah/pemuka agama sekarang yang dikit dikit bikin panas penggorengan, doh.

Selain itu, dia orangnya jelas pintar dan to the point. Dia tau apa yang dia mau dan tegas banget. Yang paling aku ingat dari dia adalah, wanita yang hebat itu adalah wanita yang berani, berani menyuarakan keinginannya.

Aku tau dia dari lama tapi baru beneran notice dia pas video remotivi yang judulnya kenapa Mata Najwa lebih baik daripada ILC (soal pembahasan Haringga, suporter bola yang tewas dihajar suporter Persib). Di situ mulai deh penasaran sama Mata Najwa.

Turning point dimana aku jadi suka banget ama Najwa Shihab adalah, ketika dia ikut sidak lapas Sukamiskin di Bandung, dimana Kalapas saat itu ditangkap KPK gara gara ngebantuin para koruptor buat bikin penjara mewah. Penjara yang kemewahan diantara penjara pada umumnya.

Tonton aja deh videonya yang versi Mata Najwa dan versi Narasi TV berikut ini.

Mari kita ngakak berjamaah ngeliat penjara para koruptor ini.

Aku heran pada diriku sendiri, dimana aku tau dia udah lama banget dari pas jaman dia masih di Metro TV, tapi sukanya kok ya baru sekarang…

Dia berani beda trek sama kedua orangtuanya dengan jadi jurnalis, tau sendiri kalo jadi jurnalis itu resikonya kayak gimana. Asli salut banget sih sama dia.

Oke, done with Najwa Shihab, sekarang kita beralih ke Ibrahim Assegaf. Sebenarnya ga terlalu banyak sih yang bisa diceritakan dari orang ini. Cuman, I decided to tell about him, instead of just point out to his wife.

Yang menarik dari bapak pengacara ini adalah, dia ketemu sama Najwa Shihab di UI, yaa sama sama Fakultas Hukum mereka. Lucunya adalah, Najwa Shihab waktu itu baru jadi maba, sedangkan Ibrahim Assegaf itu, dia mahasiswa kelamaan skripsi πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Makanya begitu Ibrahim Assegaf ini pengen banget nikahin Najwa, sama bapaknya Najwa dikasih syarat disuruh lulus kuliah kalo kagak gak boleh kawin, hahahahahah

Yang mana pada akhirnya, nikah juga mereka. Kata Ibrahim Assegaf, Najwa ini kayak semacam lucky charm buat dia semangat ngerjain skripsi gitu, haha. Cuman waktu itu Najwa masih muda banget, umur 20 tahun, masih kuliah dan udah kerja di Metro TV katanya. Gokil parah sih nih emang.

Mereka punya anak sih satu, sempat punya anak kedua tapi anak keduanya meninggal empat hari abis dilahirkan, gitu.

Yang aku bisa liat dari Ibrahim Assegaf adalah, dia sayang dan LOYAL banget ama Najwa, even kayak rela menguras segala yang ada di dalam dirinya, buat Najwa. Itu aku liat pas dia ngasih kejutan datang di Hitam Putih, padahal aslinya gak mau tampil di tv loh.

Harap diliat ya teman teman sikapnya dia sama mbak Nana di video yang bakal aku lampirin nanti. Look at the way he leaned to her meeen. Oh My God.

Kalo kamu sering nonton video tanda tanda kalo cowok itu really into you atau really likes you (tapi dalam bahasa Inggris yak), yap kayak gitu dia.

Dia partner yang sepadan banget buat Najwa Shihab. Apa apa disikusiin berdua termasuk semua tayangan yang ada di Mata Najwa. Nyambung banget dan keliatan they really really into each other.

Sebelum aku semakin baper gak karuan, aku akhiri aja deh postingan ini. Untuk menutup postingan ini, aku lampirin video yang aku maksud tadi di Hitam Putih.

Statement terakhir dari saya, kita bolehlah sering mendengar bahwa di balik pria yang hebat, ada wanita hebat di belakangnya.

Tapi ini sebaliknya men, di balik wanita yang hebat, ada pria yang sayang banget sama dia. This is my point. LOVE.

Advertisements

Best Love Story Ever in Past

Kalo kemarin cerita yang paling ngeselin. Sekarang yang paling menyenangkan yang pernah ada. Yaitu mantan gebetan saya. Hahaha…

Hope my sensei doesn’t piss off at this. Dunno how this turns out.

Mantan gebetan saya yang satu ini adalah salah satu sahabat saya waktu masih kuliah dulu. Kita ketemu di kantin kampus gitu pas nunggu kuliah perdana. Terus entah kenapa semenjak saat itu kita bareng mulu tanpa tau nama satu sama lain.

Pas kelas di hari pertama, kita berdua mulai kenalan. Yang aku ingat adalah dia ngaku orang kupang kelahiran jakarta hahahaha

Semenjak itu, kita mulai dekat. Apalagi pas itu kita sekelas. Dia bilang sama aku kalo kesan pertama dia ke aku adalah, aku otaku dan jauh lebih wibu daripada dia. Hahahaha

Aku ingat kita suka kemana mana bareng, walau ga tiap hari juga sih. Terus duduk sebelahan juga. Aku belum suka sama dia waktu itu.

Tapi ada momen dimana aku tiba tiba tanpa sadar udah suka ama dia.

Yaitu… pas dia tiba tiba ngindarin aku, pisah bangku sama aku. Aku kesal ama dia, cemburu, terus aku lempar kacamata aku sebagai hasilnya.

Cuman, aku ga gitu beneran komit suka ama dia karena aku ada masalah sama mantan mantan yang sebelumnya gitu.

Terus pas masuk semester dua, aku gamasuk selama satu minggu, aku ditanyain terus ama dia. Jadilah singkat kata, aku jadi suka ama dia.

Aku suka sama kepribadiannya, kebaikannya yang BENAR BENAR BAIK di mata saya. Orang baik banyak, tapi yang beneran baik buat saya, itu jarang.

Kita jadi makin dekat dan makin memahami satu sama lain. Makin banyak cerita yang ada diantara kami.

Walau dipisah kelas pas semester tiga, kita tetap dekat. Terlebih semester empat, kita lebih banyak ketemu, bahkan ketemu udah hampir tiap hari dan beberapa matkul kami ada yang sekelas.

Udah gitu, kita makan siang bareng, ikut seminar bareng, ikut klub bareng, perform bareng, berantem terus baikan lagi. Kalian bisa liat postingannya beberapa di blog ini.

Sampai seiring berjalannya waktu, kita terpencar.

Dia mulai kerja pas semester akhir, jadi itu menyikta waktu dan kita pada akhirnya jadi ga lulus bareng. Aku lulus 2016 dan dia lulus 2017.

Kejadian di Stasiun Manggarai itu adalah pertemuan terakhir kita, sampai sekarang, sampai detik ini, kita belum ketemu lagi.

Pertanyaannya? Kok ga pernah jadian sih kita?

Soalnya satu, kita beda agama. Dua, dia gak mau kalo kita pacaran, kita jadi musuhan kalo misalkan putus.

Yang aku tangkap adalah, dia gamau kehilangan aku tapi juga sadar diri kalo kita udah beda keyakinan dan dia gamau terikat perasaan lebih jauh kalo misalkan aku udah terikat ama orang lain lagi gitu.

Tapi yang aku salut dari dia adalah, dia tetap jaga perasaannya sama aku. Dia tetap sayang dan mengasihi aku walaupun dia milih gamau jadian sama aku. Aku sekarang udah cukup paham alasannya kenapa.

Even kita tetap sahabatan sampai sekarang. Walau jarang kontak lagi.

Aku tetap setia menyukai mantan gebetan saya dua tahun setelah lulus. Bahkan di line suka banget kita kode kodean lewat status kalo kita masih suka satu sama lain.

Tapi, aku gabisa bantah juga kalo hubungan kami emang rada rapuh sejak lulus karena yaitu jarang komunikasi. Kita jarang banget yang ngechat gitu. Seringnya kodean status doang.

Sampai akhirnya pas pertengahan tahun ini, ehem tepatnya pas udah masuk LBI UI, aku benar benar harus relain dia. Aku harus putus gebetan sama dia.

Aku harus terpisah perasaan sama dia, bukan karena dia jadian ama orang lain. Bukan itu.

Tapi karena aku, karena aku udah gabisa lupain sensei yang baru aku kenal dari kursus itu.

Aku akui, aku emang sayang. Sayang banget sama mantan gebetan aku dan aku tulus sama dia.

Tapi abis ketemu sensei, aku baru sadar. Bahwa cinta aku sama mantan gebetan itu kurang cukup… Kurang dalam.

Aku cenderung banyak nyakitin dia. Banyak bikin dia kesel.

Tapi aku orangnya loyal loh. Aku setia. Pas didera pikiran gara gara sensei pun aku usaha mempertahankan dia. Aku usaha lupain sensei itu ya… karena mantan gebetan itu. Aku gamau kehilangan dia.

Sampai akhirnya aku sadar kalo aku udah gabisa lagi sama mantan, sekarang udah dikuasai sensei itu sepenuhnya. Udah…

Bahkan banyak banget yang jadi keinginan hati aku tapi aku sadar mantan itu ga bisa memenuhinya, hanya sensei yang (sepertinya) bisa. Bahkan lagi, aku ngerasa jauh lebih cocok sama sensei dibanding sama dia. Suatu hal yang aku ga nyangka sama sekali.

Meskipun demikian… si mantan pun tetap baik dan setia sama saya… Sampai akhirnya saya ke tangan orang lain pun, dia tetap loyal.

Dia sadar gabakalan bisa memiliki aku. Dia memilih diam dan melihatku bahagia dari kejauhan saja. Terakhir, dia bilang dia mungkin bakal tetap sendirian karena hal ini. Meskipun dia gatau, atau mungkin gamau tau either dia beneran sendirian atau ada orang yang lebih really get into him.

Saat itulah, aku sadar betapa loyalnya dia, betapa sayangnya dia dan tulusnya dia… Aku rada terharu nulis line ini coba ampun…

Aku nobatkan dia saat itu sebagai… Mr. Doberman.

Lo, kalo lo baca postingan ini, sampai kapanpun tetap doberman gue. Gue salut ama lo beneran… Lo tetap yang berharga buat gue… Iya, lo berharga banget dalam hidup gue. Thankyou ya… :”)

Dan sori gabisa bertahan sampai akhir. Tapi, gue tetap sayang sama lo, sebagai sahabat terpenting gue.

*peluk

Really Get on My Nerves : Pengalaman Paling Ngeselin

Kali ini aku mau cerita yang benernya udah lama banget gitu loh. Cuman entah kenapa orang ini masih aja beberapa kali menghubungi saya walaupun saya bilang udahan. Jadi, yah saya cerita aja deh di sini.

Jadi, awalnya waktu itu saya kuliah udah semester tiga kalo ga salah. Waktu itu saya iseng daftar jenesys gitu sama teman terdekat saya. Karena syaratnya mesti empat orang jadi berkat bantuan dia kita jadi dapat dua orang lagi gitu dan dua duanya itu angkatan bawah saya. Salah satunya adalah… orang ini… the so called ex boyfriend.

Pas lagi proses daftar, aku iseng add dua duanya termasuk si mantan ini. Terus langsung di approve ama si mantan dan dia mulai message aku.

Awalnya dia cuman kek ngingetin jangan lupa submit dokumen buat jenesys gitu. Aku sih oke oke aja.

Tapi terus, tiba tiba dia nanyain aku udah punya pacar belum. Aku jawab aja ya emang belum gitu. Langsung ditembak pake pertanyaan ini,

“Mau ga jadi pacar aku kak?”

Ya aku syok lah baru ketemu sehari dua hari udah minta pacaran sama aku. Mana dia mintanya rada maksa pula.

Jadilah, kebetulan lagi ragu ragunya ama mantan gebetan yang terakhir (sebelum sensei) waktu itu, aku main terima aja dia. Dengan alasan pengen jahatin mantan gebetan saya (dipikir lagi, jahat bener yak).

Oke udah jadian, eh selama ini jadiannya baru di message fb yak. Kalo ketemu kek buang muka kayak gak ada apa apa gitu. Ngeselin kan?

Dakara, dia gabisa dibilang mantan pacar saya sebenarnya.

Udah minta jadian, mau ketemuan ngajakin jalan, eh gataunya dia mau nyium saya… di bibir.

Puji Tuhan gak kejadian, kalo kejadian hilanglah first kiss gua yang harusnya gua simpan buat the one.

Dia message mulu sampai akhirnya aku cerita sama teman aku yang sekelompok jenesys. Dia marah besar sama aku. Bukan ke nyalahin aku sih. Tapi lebih ke kok aku mau aja jadian ama dia. Bahkan dia sampai ngebentak aku bilang kalo aku sebenarnya dikerjain sama si mantan itu. Jadilah aku nangis sejadi jadinya. Terus abis itu cerita yang sebenarnya ama mantan gebetan. Singkat kata, abis itu aku blokir si mantan pacar itu.

Reaksi mantan gebetan saya saat itu? Dia ngedukung sih katanya di chat, tapi pas ketemu langsung, dia kesal sama saya. Bilang kalo aku udah mainin dia dan mainin mantan pacar itu juga. Tapi dia bilang gapapa aku jadian ama dia dan bilang mantan pacar aku itu tulus sama aku.

Yang aku pikir lagi, pasti dia main aman ini.

Terus, waktu berjalan. Aku unblock mantan pacar itu dan aku selesain semuanya sama dia. Aku minta putus sama dia. Dia awalnya kek ga terima gitu tapi terus akhirnya dia terima juga.

Singkat kata, kita putus. Aku balik lagi ke mantan gebetan.

Aku kira selesai sampai di situ aja gitu. Pas semester lima, dia berulah lagi. Dia minta aku balikan ama dia. Ga cuman sekali, tapi berkali kali. Yang ini aku ga cerita ke mantan gebetan aku.

Respon aku? Ya aku cuekin. Dikira ngerjain lagi gitu.

Mana waktu itu aku perform buat acara hijansa sama himpunan jurusan lain. Aku liat mantan gebetan aku ama mantan pacar itu duduk sebelahan. Mantan gebetan langsung buang muka liat mantan pacar, hillarious.

Terus abis lulus, dia sempat message lagi beberapa kali tapi aku ignore. Sampai tadi pagi, dia message aku lagi dan aku bilang ini yang terakhir. Kalo ga penting tolong jangan message lagi.

Mau tau apa? Dia ngajakin jalan. Ya aku bilang aku gabisa udah pindah jauh. Aku gamau berurusan lagi ama dia.

Sama sekali gamau. Diblokir lagi aja kali yah?

Barusan dia balas message saya, dia bilang pengen balikan lagi ama saya. Jelas kagak bisa lah. Kalo emang serius ya gentle ketemu saya langsung. Jangan beraninya di sosmed doang terus buang muka kalo ketemu langsung dong. Mana dirahasiain pula (iya selama ini rahasia, tapi kuangkat publik ah bodo. Masih baik saya ga nyebut nama loh, apalagi inisial).

Yaudah sekian pengalaman cinta yang paling ngeselin dari saya. Abis ini mau cerita cinta lagi yaitu soal mantan gebetan yang terakhir, yang aku bilang the best ex crush ever.. Bye for now.

PewDiePie vs T-Series : Sebenarnya Kenapa Sih?

Anyway guys, before we start the topic, I’d like to apologize about ‘postingan berantai’ titled ‘Beyond Idol’. Jadi mohon maaf selama hampir dua minggu ini gak ada postingan itu karena, simply kuotaku habis… Jadi yang nungguin seri terakhirnya, saya mohon kesabarannya. Janji hari minggu besok bakal aku bikin sesi terakhirnya.

Aku barusan nonton videonya skinnyindonesian24, lagi. Kali ini bikin aku semangat dan hype banget buat bikin postingan ini. Bisa aja aku bikin video yang sama di youtube aku tapi untuk kali ini, aku bantu lewat blog aja deh. Soalnya ujung ujungnya juga gabakalan beda ama skinnyindonesian24.

Aku jadi ingat, udah lama banget pewdie sempat bikin video yang dia ngeroast drama india. Aku belum tonton sih karena not my cup of tea. Dari dulu gagitu suka ama drama India.

Tapi tiba tiba beberapa minggu belakangan ini malah rame PewDiePie vs T-Series. Aku ga ngerti kenapa even I didn’t give it a f*ck at the first place sampai akhirnya skinnyindonesian24 bikin video ini. Barulah aku ngerti ada apa dengan mereka berdua ini.

Reaksiku? I. CAN. RELATE.

Jadi PewDiePie ini simbol dari konten kreator di youtube sementara T-Series simbol dari perusahaan yang ‘numpang tempel video’ di youtube. Terus akhirnya mereka battle subscribers terbanyak sampai sekarang masih berlangsung. Penyebabnya? Yaitu tadi. Perusahaan yang overwhelming content creator.

Terlepas dari CEO youtube yang emang katanya cancer to the core.

Sama banget kayak situasi youtube di negara kita. Gak usah jauh jauh ke mereka berdua deh. Sekarang youtube ini banyak banget perusahaan (TV I mean) yang cenderung overwhelmed trending topic. Musuh kedua content creator setelah reuploader.

Memang sih situasi di sini content creator masih menguasai banget kok, ga terlalu overwhelming banget perusahaan TV. Bahkan subscriber terbanyak masih dikuasai content creator, which is Atta Halilintar.

But the problem is, kadang perusahaan TV yang numpang di youtube itu keluar konteks, BANGET. Aku setuju banget sama Andovi, youtube mestinya stick to their VISION and MOTTO, which is youtube, broadcasting yourself. Hope youtube remember this and not just overwhelm themselves with money.

Karena moto itu jadi yang semestinya yang berjaya itu ya creator dong. Kalo dikuasai perusahaan, motto itu jadi gak ada artinya. Karena perusahaan kan udah already profitable terus ngapain gitu nambah nambahin lagi dengan upload di youtube udah gitu dimonetisasi. Oke boleh di youtube tapi gak usah dimonetisasi, atau bikin platform sendiri mungkin?

Dulu lagu skinnyindonesian24 yang trending banget itu ya youtube lebih dari TV. Sekarang kecenderungannya youtube udah sama kayak TV, begitu.

Related post, Analisis Youtube lebih dari TV.

Bahkan stasiun TV ada beberapa yang videonya sampai trending. Yang aku ingat adalah video eksklusif penangkapan pengeroyokan suporter Persija oleh suporter Persib yang ditayangin NET TV sama video penggerebekkan Angel Lelga yang dituduh selingkuh sama Vicky Prasetyo, suaminya, ditayangin Trans 7 kalo ga salah.

Well gamasalah sih kalo sampe trending toh yang diliat kan memang minat penontonnya. Toh pula yang TV ada pemirsanya sendiri, creator ada pemirsanya sendiri.

Tapi masalahnya adalah, kita sebagai content creator udah susah payah bikin konten video entah kita bikinnya sendirian atau tim kecil gitu, tapi yang trending ujung ujungnya malah reuploader lah, stasiun TV lah.

Lah TV kan juga susah bikin apa segala macam, tapi jauh lebih susah content creator men. Apa apa sendiri, apalagi youtuber yang skalanya masih kecil kayak saya, udah.

Terus, apa aku subscribe stasiun TV juga? Iya. Yang aku subscribe cuman satu, NET TV. Sama kayak alasan aku nonton TV ya cuman NET. Itupun juga satu doang sisanya aku subscribe content creator.

Kenapa? Karena menurut aku, youtube emang tempatnya content creator, jodohnya ya sama content creator. Gitu juga sebaliknya.

Balik lagi ke Pewdie vs T-Series, aku nyorotin banget sama yang dukung T-Series hanya karena itu dari India. Dan orang orang India sangat sangat OVERPROUD, SAMA BANGET KAYAK KITA! UDAH GITU TERSINGGUNG DIKIT, PISSED OFF CUMAN GARA GARA KOMENTAR PEWDIEPIE???? CMON MAAAN!!!!! *sorry about capslock but I hate this kind of people.

Sometimes overproud sama negara sendiri tuh bikin kita nyakitin yang lain gak sih yang beda dari kita. Oh that’s another topic. I’ll talk about it later.

Tapi yang jelas, please. Tolong. Kembalikan youtube sesuai konteksnya. Jangan OOT (Out of the Topic) bawa bawa nama negara lah, bawa bawa nama barat timut apa apaan itu. I’m gonna emphasize. Back to your vision youtube, BROADCAST YOURSELF.

And support pewdiepie, go SUBSCRIBE HIM RIGHT NOW!

Sir, PLEASE HEAR ME OUT!

I admit I was fool, sensei.

The more I know you, the more you make me dropped and that’s because…

I just realized what exactly you want from me

I treat all my ex poorly, I said I love them but didn’t want to do anything for them in return or at least let them know that they’re worth of me

And now, I realized that all the feelings for them wasn’t love. I didn’t love them enough

As deep as my feelings to you

As sincere as you

—–

I remembered you played a song on the class and that’s intentionally

A song for someone who never realized about his love for her

In short, you want me to notice you

Which, I already notice you sir… I have. Even since the very first day I met you

But I didn’t let you know

Because I was insecure

Because I wasn’t sure that was for me or not

Because I protected my heart

For being hurt

For getting wrong because I fear that the reality was different from my guts

My black past always haunt me

My black past which prevented me to love somebody

It also prevented me to show you how much I love you sir…

Because I just don’t want to be hurt

I don’t want to be yelled that what I think about you is wrong

I learned through all my experience

And at least I want to tell you and let you know…

Sensei… Sir… Mr. J, I love you so much

And I’m so sorry….

I know you read this sir, please let me know…

Beyond Idol : Budiman Sudjatmiko (The Reason Why I Love This Person)

Beyond Idol : The Reason Why I Love This Person/Couple adalah postingan berantai seperti yang dijanjikan di postingan sebelumnya. Di sini aku bakalan cerita sosok/couple yang aku sangat sangat suka sama mereka, udah bukan kagum lagi and all of them are beyond idol. Dan untuk kali ini aku bakalan bahas seorang aktivis 97/98 yang kini menjadi seorang anggota DPR, Budiman Sudjatmiko.

Caution, this may contained some videos which could cause some problem either with your phone or computer, but whatever. Let’s get started.

Budiman Sudjatmiko, seseorang yang baru aku tau beberapa hari yang lalu, tapi seketika malah jadi suka banget sama dia.

Awal tau dia sih dari video interviewnya dengan Cania melalui Geolive ID. Pertama kali ngeliat langsung suka sama yang bersangkutan ahahahahahah

Kenapa bisa begitu? Karena pemikirannya dan dia orang pertama yang bikin saya sadar tentang politik yang sebenarnya.

“Mereka terlalu banyak berpikir tentang politik padahal mereka menggunakan politik juga”

Kutipan buat yang apatis, tepatnya sama yang mikir politik itu berat, biar aku aja /gak

Terus, dia juga bilang bahwa harus ada setidaknya 30% anggota dewan yang istilahnya “waras” yang tau mau ngapain di DPR, yang mau benar benar berpihak buat rakyatnya.

Dan dia deh kayaknya, salah satunya kelompok ‘waras’ itu di DPR, hahaha seriously. Dimana citra anggota DPR udah buruk banget di mata masyarakat, yang membuat saya jadi berpikir pendek bahwa gak ada satupun anggota dewan yang benar benar kerja mewakili rakyat sesuai nama lembaganya, Dewan Perwakilan Rakyat.

Sampai saya tau orang kayak pak Budiman. Berangkat dari kekaguman saya sama beliau, saya jadi cari tau lebih lanjut tentang dia.

Pas baca wikipedia, saya baru tau kalo ternyata dia aktivis jaman 1997/1998 dimana pada tahun tersebut aktivis mulai pada menggeliat yang mulai menggoyang dinasti kekuasaan orde baru. Gara gara itu banyak aktivis yang pada ditangkap termasuk pak Budiman ini.

Pak Budiman termasuk yang paling beruntung loh. Kenapa? Soalnya aktivis lainnya either pada hilang gatau nasibnya gimana (sampai sekarang) atau gak dibunuh. Dia cuman dipenjara men, dipenjara! Udah gitu dia yang aslinya divonis 13 tahun, jadi cuman 3,5 tahun berkat amnesti presiden kita semua saat itu, KH Abdurahman Wahid alias Gus Dur.

Yang aku jadi tambah salut sama dia adalah, di tahun segitu dia berani bikin partai dimana dia dari segi finansial pun kurang menguntungkan, belum lagi dia belum bekerja tetap saat itu. Kerjaannya tok ngurusin partai dan jadi aktivis, udah. Udah gitu dia yang paling berani, yang amat sangat vokal memperjuangkan apa yang dia inginkan. Termasuk soal rakyat. Dia cuman mau rakyat kecil sejahtera men.

Tapi apa tuduhan mereka? Mereka menuduh dia komunis cuman gara memihak rakyat kecil. Bahkan di jaman sekarang pun masih ada aja yang nuduh dia komunis. Hanya gara gara dia pendukung Jokowi. Aku heran aja gitu, itu yang nuduh belum jauh aja mainnya.

Gak gitu masalah sih, toh sekarang dia juga udah dapat buah dari perjuangannya dia yang kalo ditrack lagi dari masa itu dimana saat itu bisa dibilang, mustahil.

Tapi bukan berati dia berhenti sampai di situ saja, dia bikin lembaga non profit yang intinya buat desa desa gitu, dan yang paling penting adalah, dia ama teman teman parlemen lainnya bikin RUU Desa yang sampai sekarang masih dibahas.

Kurasa dia udah kebanyakan baca buku, yang ga cuman buku lokal tapi juga buku dari mancanegara. Lalu kayaknya dia baca buku terbitan Cambridge juga, haha. Soalnya, dia sadar banget sama situasi pada jaman itu dan… bahasa Inggrisnya bagus banget men *wink

Iyalah secara abis ga selesai di UGM, abis bebas dari penjara langsung cus ke Cambridge University, S1 S2 sekaligus dan ini yang membuat wawasan politiknya jadi bertambah dan bisa jadi sekarang ini.

Ya, okelah segitu aja pembahasan tentang pak Budiman. Untuk menutup postingan ini aku lampirkan video yang diupload salah satu program TV ABC Australia, tentang orang ini.

Tend to be Insecure

Whether you like or not

I always curious, insecure, and suspicious

I always furious about the past love

Even if I met the real one, I’d remain the same

That just my personality

That I always questioned it until I feel secure and believe you fully

*please bear with me πŸ™